Terhubung Dengan Kami

Pengembangan

Full-Frame vs Crop Sensor (Ukuran Sensor vs Resolusi)

Back1 of 2

Artikel kali ini bukan lagi untuk menjelaskan apa itu kamera full-frame dan apa itu kamera crop sensor seperti APS-C. Karena saya sudah membahasnya secara rinci pada artikel sebelumnya (silahkan baca di sini). Namun bagi Anda yang belum tahu sama sekali tetang kedua jenis kamera tersebut, anjuran saya sebaiknya baca dulu artikel tersebut. Karena tanpa pengetahuan dasar tentang full-frame dan crop sensor Anda akan bingung dengan penjelasan saya di artikel ini, oke? mari kita lanjut!!

Ukuran Sensor vs Resolusi

Pertama saya akan memberikan analogi sederhana untuk membedakan full-frame dengan crop sensor dalam hal bidang pandang. Bila hasil gambar atau bidang pandang full-frame seperti foto berukuran 8 x 10, maka hasil dari crop sensor ibaratkan foto tersebut digunting menjadi ukuran lebih kecil 6 x 8. Itulah perbedaan antara hasil kamera film 35mm atau full-frame dengan hasil dari crop sensor seperti APS-C. Sekarang Anda sudah bisa membayangkan hasil dari kedua jenis kamera tersebut. Mana jangkauannya yang lebih luas? Dan alasan mengapa bisa seperti itu, ya lagi-lagi Anda harus membaca artikel sebelumnnya untuk menemukan jawabanya.

Akan tetapi, meskipun hasil crop sensor seperti foto 6 x 8 di atas yang kehilangan banyak bagian foto karena digunting, namun masih ada hal lain yang perlu Anda pertimbangkan lagi tentang kamera jenis crop sensor yaitu “resolusi sensor“.

Setiap sensor kamera digital terdiri dari jutaan piksel. Lalu apakah sensor yang lebih kecil akan menerjemahkan piksel yang kurang tepat? Jawabannya: “tidak juga”. Jika sensor kamera full-frame dengan crop sensor dibuat dengan “ukuran fisik piksel” yang lebih kecil atau sama, maka kedua sensor tersebut berpotensi memiliki resolusi yang sama juga. Bahkan, pada beberapa kasus ditemukan bahwa sensor crop bisa memiliki lebih dari satu piksel dari sensor full-frame.

Sebagai contoh, kamera Nikon D4 (full-frame) memiliki 16 juta piksel pada sensornya yang berukuran 36,0 x 23.9mm. Sedangkan kamera Nikon D7000 (crop sensor) juga memiliki 16 juta piksel pada sensornya yang berukuran 23,6 x 15.6mm. Sehingga ini membingungkan banyak orang. Kedua kamera memang berbeda dari segi ukuran sensor, tetapi mengapa keduanya malah memiliki jumlah piksel yang sama? Jumlah piksel boleh sama tapi belum tentu dengan ukuran fisik piksel. Jadi yang membedakan piksel kedua kamera ini adalah ukuran fisik setiap pikselnya. Nikon D4S memiliki banyak piksel dengan ukuran fisik yang lebih besar yaitu 7.3μm. Sedangkan ukuran fisik setiap piksel pada Nikon D7000 jauh lebih kecil yaitu 4.78μm.

Pengaruh Ukuran Fisik Piksel

Saat menerjemahkan sebuah gambar, piksel yang lebih kecil memiliki noise yang lebih banyak dan jangkauannya kurang dinamis dalam sebuah gambar. Sehingga dalam hal ini, hasil kamera Nikon D7000 tidak bisa menyamai kualitas gambar dari Nikon D4 dalam situasi cahaya yang rendah. Oleh sebab itu, produsen sebenarnya lebih tertarik berbicara tentang megapiksel ketimbang ukuran sensor. Mereka ingin konsumen memperhatikan angka megapiksel yang fantastik dari sebuah kamera dan mereka tidak mau menyebutkan seperti apa sensor kecil yang sebenarnya.

Jadi misalkan, Anda menemukan sebuah kamera ponsel memiliki resolusi yang sama seperti DSLR, jangan mengira keduanya akan menghasilkan gambar dengan kualitas yang sama. Itulah kekeliruan banyak orang saat ini.

Back1 of 2

Lanjut Membaca

Pengunjung yang terhormat mohon untuk tidak menduplikat artikel ini. Hargai usaha kami menyusun semua artikel di blog Kelasfotografi.com. Silahkan ambil referensi tapi jangan menduplikatnya.

More in Pengembangan

To Top